Tren Busana Baru: Batik Indonesia?

Teknik pewarnaan pada garmen yang kini kita kenal sebagai batik konon berasal dari bangsa Sumeria. Setelah itu dibawa ke pulau Jawa dan dikembangkan lebih lanjut. Hasilnya, batik sampai kini masih identik dengan Indonesia, meskipun soal hak cipta katanya sudah diambil tanpa perlawanan oleh negeri tetangga. Kabarnya batik sudah menjadi salah satu warisan budaya dunia. Barangkali ini hal yang wajar karena kita kan katanya keturunan bangsa Atlantis *haiyah* 8)

Tapi, bisnis batik tak hanya didominasi oleh bangsa kita (atau mungkin belum pernah) dan beberapa bangsa tetangga yang juga ada sejarah batiknya. Baru-baru ini Adidas meluncurkan produk eksklusif yang hanya dibikin dalam jumlah terbatas (1000 biji di seluruh dunia). Produk apparel yang mengambil warna tradisi budaya kuno. Saya tidak tahu apa mesti bangga, sedih, atau malu. Bangsa kita sepertinya hanya gemar promosi kultur sendiri yang konon adiluhung. Di sisi lain, pemanfaatan atau keuntungan dari kebudayaan kita sendiri lebih banyak dipanen bangsa lain.

Bagaimana menurut Anda?

Topi Batik

Jaket Batik

Sepatu Batik 1

Sepatu Batik 2

Perihal

Cuma seorang pengelana yang bebas berkeliaran.

Ditulis dalam Pengamatan, Umum
76 comments on “Tren Busana Baru: Batik Indonesia?
  1. Cabe Rawit mengatakan:

    Buyseeet… keren banget, inovasi yang bener-bener 10 jempol….!!!
    Kenafa kita selalu ketinggalan dalam adu cepat kreasi dan inovasi???😥

    -> bangsa konsumen sih… maunya cuma beli, males bikin.

  2. gempur mengatakan:

    baguuuussss…
    baguuuuussssss…

    sip, la wong wni aja bisa dibeli dan diakui negara tetangga kok.. wajar pak!
    sakit rasanya kepala ini…

    -> yang laki dibeli, yang perempuan digagahi. pemerintah dengan bangga memaknai sebagai pahlawan devisa. laaaah?

  3. Sawali Tuhusetya mengatakan:

    jangan salahkan adidas kalau sampe mereka memproduk batik berkualitas. justru harus membuka mata dan pikiran kita bahwa selama ini kita abai terhadap budaya sendiri. *halah* keren2 juga yak produknya mas jenang.

    -> he he he… emang. tapi kalo dijual di sini belum tentu laku juga. jangan-jangan dianggap ndeso.

  4. danalingga mengatakan:

    Sepatunya itu mantap banget, kira-kira mo di cetak komersil nggak ya? Saya berminat juga tuh.

    -> principal indonesia gak tau mau ambil atau gak. kalo gak cuma beredar di luar. harganya sih sekitar 1,3 juta jiwa rupiah.

    • p.sukandar mengatakan:

      Saya sangat berterimah kasih banyak kepada MBAH RIJI atas bantuannya saya bisa menang togel,saya benar2 tidak percaya dan hampir pinsang karna anka yang di berikan MBAH 4695 ternyata tembus..!!! awalnya saya cuma coba2 menelpon,saya bilang saya terlantar di propensi sumatra dan tidak ada onkos pulang,mulanya saya ragu tapi dengan penuh pengharapan saya pasangin kali 100 lembar dan ALHAMDULILLAH berhasil,sekali lagi makasih banyak yaa MBAH dan saya tidak akan lupa bantuan dan budi baik MBAH RIJI ,bagi anda yang ingin seperti saya silahkan HBG 082 388 362 128 MBAH RIJI Demikian kisah nyata dari saya tanpa rekayasa.INGAT…kesempatan tidak akan datang untuk ke 2 kaliny

      ?????????

  5. sayur asem mengatakan:

    dan celakanya pemerintah (a.k.a penguasa) lagi2 ga bakalan peduli dengan ini, apa ndak haibat ini negri… hmm..

    -> kalau disertai iming-iming investasi mungkin baru peduli.. 8)

  6. Anonim mengatakan:

    Kalo barang lewat perencanaan yang matang pasti hasilnya bagus. Waktu Nike mengeluarkan trilogi Kresna-Arjuna-Gatot Kaca dgn tagline “Ini Kandang Kita” di Piala Asia 2007, jersey mereka laris manis!!!

    Padahal harganya Rp. 599.000,- bandingkan dengan jersey sebelumnya keluaran Adidas yg hanya dibandrol Rp. 149.000,- Tidak terbayangkan sebelumnya, apalagi ketika itu Nike mengikat kerjasama dgn PSSI utk 5 tahun hingga 2012. Mereka mau “bayarin” semua perlengkapan timnas sampe timnas U17.

    Petinggi PSSI ketika itu senangnya bukan maen, mereka bahkan memasukkan deal Nike itu dalam argumentasi dengan DPR. Mereka merasa untung. Nugraha Besoes mengatakan bahwa timnas Indonesia sudah disejajarkan dengan Brasil, Belanda, Kroasia, AS, Meksiko dan Australia yang menggunakan apparel yg sama.

    Namun fakta yg muncul belakangan adalah Nike Meraup Untung Rp. 2 miliar! Hanya dalam kurun waktu 2 tahun… Weeeksss.. akhirnya yg benar-benar beruntung terkuak belakangan.. Jadi, kalo Adidas mengeluarkan versi Batik, tentu lewat riset yg mendalam dan melihat pasar Indonesia dan worldwide yang terhampar luas!!!!

    Salam
    – Anak Tiri “Nurdin Halid” –

    -> betul itu… bangsa buntung, rakyat bingung.

  7. antarpulau mengatakan:

    Setiap kita memiliki sesuatu yg unik…
    tidak terkecuali dalam hal budaya suatu bangsa atau negri…
    jika sidik jari saja YMK sanggup membuat beda, apalagi cuma soal budaya…

    yg jadi masalah adalah…
    tidak adanya tanggung jawab kita dalam setiap pemberian-NYA yang unik itu…
    jangankan menjaga sesuatu yg unik… menjaga yg umum2 saja kadang kita menunjukan prilaku yg tidak bertanggung jawab…
    jadi… jangan salahkan siapa2 jika terjadi kehilangan / kerusakan budaya kita yg unik…
    budaya itu akan diberikan kepada siapa saja yg bisa dan mau bertanggung jawab…

    Sekarang kita Ambil contoh kasus ‘batik’ ini….
    ————————————
    “….. bisnis batik tak hanya didominasi oleh bangsa kita (atau mungkin belum pernah) dan beberapa bangsa tetangga yang juga ada sejarah batiknya. Baru-baru ini Adidas meluncurkan produk eksklusif yang hanya dibikin dalam jumlah terbatas (1000 biji di seluruh dunia)……”
    ————————————
    Hilangkan semua bentuk hayalan kosong….
    ayo kita berbuat…..
    ayo kita berkompetisi dg negara2 lain….
    terlepas siapa yang berhak memegang hak cipta… ayo kita buktikan siapa yg sanggup meng’inovasinya….

    Lebih mati berkalang tanah, ketimbang hidup hanya menyaksikan negara2x lain tertawa di atas budaya kita…..

    -> betul juga. siapa saja bisa mengambil manfaat sinar mentari. bukan hanya penghuni wilayah tropis.

  8. regsa mengatakan:

    sepatune apik,
    kok di tempat kita batik hanya digunakan untuk itu2 saja kurang kreatip dan inovatip .

    *ngetok kain batik bikin kaos kaki*

    -> bikin gorden batik bagus juga lho…

  9. bedh mengatakan:

    ternyata pengaruh brand sangat kuat yah..
    kalau saya mungkin nggak akan ada minat wat beli produk itu kalau bukan karna merknya huhuhuhu

    -> saya punya kaos batik. merk sastrajendra pun tidak masalah, asal desain menarik dan nyaman dipakai. tinggal masalah kepintaran dalam berpromosi saya kira.

  10. Goenawan Lee mengatakan:

    Buat ke mantenan bisa ndak ya?:mrgreen:

    *lagi males panjang-panjang*😆

    -> he he he… kalo yg jaket kesannya paling gak buat paswalpres deh..:mrgreen:

  11. zal mengatakan:

    ::wah panjenengan malah sedang mempromosikan produk tersebut,😆 namun memang Indonesia sepertinya pasar yg luar biasa besar…, beberapa penyanyi asing masuk kesini dengan berduet dengan penyanyi yg terbilang memiliki pangsa yg besar, namun penyayi kita merasa beruntung juga sebab kemungkinan akan dikenal diluar negeri…, namun untuk batik dunia sepertinya mengakuinya berasal dari indonesia, cuma orang-orang dunia tau engga dimana indonesia…jangan-jangan katanya dekat dengan bali…:mrgreen:
    aniwey…semua kerugian manusia karena lalai dengan apa yang ditempatkan padanya, karena seringnya melihat diluarnya…😦

    -> he he he… mau gak mau jadi promosi juga neh. memang liat yg di luar lebih praktis. kalo yg dalem kan mesti menelanjangi dulu… *halah*:mrgreen:

  12. jiki mengatakan:

    saya koq dadi mikir :
    hak paten batik.. diambil negara tetangga
    diversifikasi penggunaan batik…di tangani serius merek terkenal sedunia
    jangan-jangan hasilnya:

    We proudly presenting a new trend in fashion… batik, originated from m******a

    jahhhh

    -> bisa jadi begitu. sibuk belajar budaya asing, tiba-tiba saja sudah diasingkan.

  13. Ersis W. Abbas mengatakan:

    Bagus … itu menandakan nenek-moyang sangat kreatif dengan manusia sejamannya, sementara kita yah … ketinggalan deh. Mudahan jadi pemicu untuk lebih kreatif. Bagaimana menurut Sampeyan?

    -> ya, sepakat pak. enggan menggali dan mengolah kekayaan sendiri, tapi lebih senang menyerahkannya kepada pihak asing. kita tinggal beli produk jadi.

  14. joyo mengatakan:

    wah kreatip Njeng, tapi kok kurang simple yak, ah yg penting beda, salut buat adidas😀

    -> sepertinya asal templok warna batik aja sih. beda kalo orang kita sendiri yg bikin… barangkali… 8)

  15. kabarihari mengatakan:

    sedih juga sebetulnya itu yang bikin orang luar, tapi kalo yang bikin orang Indonesia pake merk lokal apa akan laku (dan seheboh ini) ya?

    (* tadinya saya kira mbah siti sekarang buka butik juwalan baju & sepatu :mrgreen: )

    -> he he he… pengennya sih punya butik. sebetulnya minat orang Indonesia lumayan kok. produsennya aja gak berani kreatip.

  16. Anang mengatakan:

    tambahan:
    sandal batik

    -> sayangnya cuma diinjek…:mrgreen:

  17. Arif Budiman mengatakan:

    >Goenawan Lee
    Ya bisa… Kalau sampeyan mau…😆

  18. ayaelectro mengatakan:

    bagus juga tuh…

    -> keindahan kan harus bermakna… muahahaha *kabuuuuur*

  19. anung mengatakan:

    kayaknya kalo batik lokal (pekalongan misalnya) bikin produksi kayak gini, keren juga tuh..
    trus kasih harga yang lebih murah,
    tapi ati-ati ntar ditiru negara sebelah

  20. anung mengatakan:

    Nelson Mandela juga pakai batik bikinan Iwan tirta loh (nambahin comment coz bingung kok link ke blog anungr.wordpress.com nggak muncul ya?🙂 )

    -> ubah dong di profil situ.

  21. hildalexander mengatakan:

    Sneakernya okew banget tuh….brapaan ya? sayangnya limited edition…kalo massal mungkin harganya jauh lebih rendah ya….by the way, Adidas pinter juga ya, mereka gak perlu bikin riset yang biayanya jutaan dollar…..

    Itu satu, dua, Grup Berca (pemegang hak pembuatan sepatu Nike di Indonesia) ngapain aja ya? sibuk bikin bantahan kasus ‘Nike masuk istana’ ya? hahahahaha…..Hartati-nya lagi demen bikin gedung-gedung komersial seh (contohnya Senayan City, Jakarta International Exhibition Center, de el el). Secara bikin gedung lebih mudah dibanding sepatu, sebab gak perlu pake desain aneh-aneh, lha desain biasa aja Senayan City-nya udah laku kok…hikz hikz hikz

    -> padahal di dalemnya jualan produk asing. keliatannya aja untung, tapi terlihat kemudian siapa yang sesungguhnya diuntungkan.

  22. tikabanget™ mengatakan:

    weeeeiiiii…. keren tuuuuhhhh….

    -> mahal…. 8)

  23. perempuan mengatakan:

    Mungkin karena kita kurang kreatif, jadi gak ada inovasi atau juga modifikasi seperti gambar itu….
    Iya juga bingung ya mesti banga atau sedih?

    -> gak punya keberanian kayaknya. nunggu orang asing jual dulu. kalo laku, lha… latah.

  24. det mengatakan:

    wah keren banget tuh! di mana bisa dibeli?

    -> googling aja… ada beberapa toko kayaknya.

  25. tomyarjunanto mengatakan:

    ah kita masih sering malu kok sama budaya kita sendiri😥

    -> malu kalo ketempelan. kalo udah diambil orang, mauuu…

  26. raddtuww tebbu mengatakan:

    yupzz,, masih sama dengan komengtar lain,, apa iya kalo dibikin sendiri (tanpa merek kenamaan) masih ada yang mau beli?? *mulai gak yakin*

    -> paling gak saya mau beli. udah satu orang tuhhh….:mrgreen:

  27. baliazura mengatakan:

    diskon berapa nich..?
    boleh cicil ga?😆

    -> he he he… di forum kaskus malah udah ada KW1-nya.

  28. sayur asem mengatakan:

    dan saya yakin, mpe hari ini belum ada pejabat yang tahu klo Nike ngluarin ini, ato pura2 buta tepatnya:mrgreen:

    -> koreksi: Adidas. pejabatnya mungkin malah pesen duluan…

  29. Cabe Rawit mengatakan:

    Setelah ane investigasi… Pak Siti ini ternyata Marketing Manager Adidas Kawasan Asia Tenggara👿

    -> muahaha…

  30. lahapasi mengatakan:

    keren coy…
    pesen satu boss!

    -> mahal coy… mending beli KW aja… wakakaka.

  31. WIMPY mengatakan:

    Ada suatu penelitian bahwa di Indonesia “otot & syaraf yang sangat terlatih bagi orang Indonesia hanya terletak di bagian MULUT saja, jd jangan heran kalau bangsa kita ini hanya bisa berdebat, dialog, adu argumentasi, mungkin termasuk saya… heeeeee

    -> muahaha… sepertinya bener tuh. kalo di tangan (nulis) masih mending barangkali.

  32. indra1082 mengatakan:

    negara kita kurang bahan… bahan pemikiran, yang ada difikirannya cuma nilep doank!!!

    -> istilahnya sumbu pendek. gampang patah, gampang nilep, gampang marah, dll.

  33. Watuitem mengatakan:

    klo mo pesen dimana ya…?

    -> mending merancang sendiri aja deh… 8)

  34. antarpulau mengatakan:

    *lagi suntuk*
    *abig jjs kontrol warga*
    *trus tiba2 kaki pegel banget*
    *leyeh-leyeh dulu ah disini*:mrgreen:

    *sambil mikir2 nyari hubungannya antara batik dan atlantis*🙂

    -> kalo teori Atlantis di Indonesia bener, berarti kan kita mewarisi budaya mereka juga. ya maklum lah kalo apapun dari kit jadi warisan dunia… muahaha… *narsis* 8)

  35. Yari NK mengatakan:

    Siip deh…. kalau batik bisa mendunia, mudah2an bisa membawa harum nama Indonesia.

    Btw, Indonesia itu termasuk keturunan bangsa “Atlantis” atau bangsa “Pasifis” sih?? Kan bukannya Indonesia lebih dekat ke Samudra Pasifik daripada Atlantik?? Hehehe….:mrgreen:

    -> laaah… diklik dulu dong itu link 8)

  36. Ndoro Seten mengatakan:

    Jaket bermotif batik?..waktu kecil saya pernah dibelikan oleh mbah kakung saya….

  37. tony mengatakan:

    adidas? jadi semua sudah didominasi orang lain? hm…

  38. Cabe Rawit mengatakan:

    Kemana supir bus-na ya???🙄

    -> lagi banyak kerjaan nih… fiuh… blom sempet nulis lagi.

  39. Faradina mengatakan:

    Kayaknya sih, kita sedang melepas beban masa lalu. Terus, ke masa depannya lagi bingung. Banyak yg hilang sih.

    -> apa yang hilang katanya bisa ditemukan. 8)

  40. toeti mengatakan:

    whua keren.. tapi sayangnya sekarang jarang anak muda yang melirik batik.. lebih suka produk uni Eropa…padahal sebenarnya… kalau dilihat dari iklimnya.. orang Indonesia tuh lebih sesuai mengenakan batik karena dingin di badan.

    -> betul, mbak. seperti pake kacamata riben tapi di malam hari. mau nggaya tapi salah tempat dan waktu.:mrgreen:

  41. nne mengatakan:

    eh,,gw baru liat lo batik dipakein di sepatu..
    keren! tapi pasti mahal deh

    -> muahalll banget… mending kita bikin sendiri aja.

  42. Santri Gundhul mengatakan:

    Loh..loh…perasaan tadi malem dah urun rembug disini, halah…halah…gak nyangkut toh..ono opo iki..ono opo iki..??.

    Kang koyone aku hanya bisa melongo saja mencermati LAKON dan geliatnya peradaban warisan leluhur yang emang kelihatan mulai MATI SURI di Negeri asalnya. Lah kepiye wong Malaysia yg nota bene dulunya belajar MBATIK dan Sekolah di negeri kita, kini malah menjadi ICON dalam percaturan Global. Lah yg pegang hak PATEN pemasaran BATIK kok malah Malaysia ki piye ceritane..?? Yah..yah…ternyata warisan budaya leluhur dah kelihatan mulai MATI SURI di negeri asalnya. Kekayaan alam yg konon jarene melimpah yo..sama saja telah dikeruk habis-habisan oleh Bangsa laen…dan kita??? hanya melongo dan cukup PUAS dengan bagian PROSENTASE yg minim…

    Wis…embuh…SEDIH kah kita..?? Seneng kah kita…??

    -> katanya itu bernama instanisme… atau mungkin cupetisme..:mrgreen:

  43. maxbreaker mengatakan:

    keren!!!
    tapi ga punya duit buat beli…
    ada yang gratis ga?:mrgreen:

    hmmm…

  44. puput mengatakan:

    omong-omong di lampung juga batik udah menjadi trend, ga cuman jd celana tidur tapi jg anak2 nongkrong dah mulai pake’….
    tapi ada juga yang buat jok montor,….yah biarpun kebanyakan cuman motifnya doank!!!!
    sy bakal lebih seneng lagi klu smw orang mau make batik yah walaupun sbg langkah awal cuman buat acara resmi gitu..

  45. Robert Manurung mengatakan:

    numpang nitip link mengenai sosok Indonesia yang unik dan sangat orisinil, seorang preman tapi religius :

    http://ayomerdeka.wordpress.com/2008/05/10/tongam-sirait-preman-yang-religius/

    terima kasih

    ok. saya udah liat, bang.

  46. ekapratiwi mengatakan:

    itulah kenyataan mbah…. bahkan tidak hanya batik, seperti pace saja hak ciptanya tidaK dari negara Indonesia, dan mengenai batik saya pernah membaca ada seorang Bayer dari Italia (namanya “M”) YANG TERGOLONG orang berkelas yang sekarang ada ratusan atau bahkan ribuan perusaahaan di indonesia yang setiap harinya siap mengeksplorasi semua yang ada di indonesia. jangan salahkan warga negara indonesia kalo mereka menjual informasi (sample) hanya untuk sesuap nasi. pertahanan dan keamanan negara ini juga tergantung pada kemakmuran rakyatnya (walaupun tidak mutlak disini). hal yang sangat pelik… IKUT PRIHATIN NEGARA KITA KECURIAN.
    HANYA DENGAN RASA nasionalisme yang tinggi yang mampu merobohkan kerusakan dan kerugian sumber daya alam dan sumber daya manusia INDONESIA.. BERSATULAH NEGARAKU

    wah ada info rahasia nih. M? hmmm… Maldini kah? :))

  47. ekapratiwi mengatakan:

    BANYAK KOLEKTOR YANG MENJUAL KELUAR NEGERI… karena Negara kita belum mampu membayar barang-barang para kolektor di indonesia … (atau para kolektor yang rasa nasionalismenya tipis ataukan karena sesuap nasi) nanti kalo eka pratiwi jadi konglomerat akan membeli semua barang kolektor untuk saya jadikan moseum EKA PRATIWI di negeri Republik Eka pratiwi yang berdomisili di MEGA mendung

    ooo… tinggal di puncak toh? emang tuh para pedagang nyambet ngelmu kapitalis, tapi tanpa idealisme dan nasionalisme. tinggal leep…😀

  48. scarcely mengatakan:

    Scarcely says : I absolutely agree with this !

    aha

  49. hidayanti mengatakan:

    batik yah…huummmm!!!
    i like it!!! karena indonesia punya booo!!! maju terus indonesia ku

    maju ke mana nih? kalo sekarang mo maju ke jurang aja bawaannya… :))

  50. zoel chaniago mengatakan:

    syukur lah ada kemajuan😀

  51. mangun mengatakan:

    kita ini rasa”nya gak sadar kalau punya budaya yang berbobot.jadi banyak budaya(seni/karya nyata) kita yang dipake oleh bangsa lain yang kreatif(pebisnis’).padahal ini semua hasil dari buah pemikiran dan karya2 pendahulu kita yang bernilai tinggi.sedangkan kita tidak bisa menghentikan globalisasi ini yang begitu cepat.Dan kita sering lebih terlambat untuk mengembangkanya.kita harus bangga dengan budaya kita yang dikenal luas oleh bangsa lain.kita jaga budaya kita masing masing di setiap sudut daerah ini (bhineka tunggal ika). kita kaya budaya karena kita memang kaya alamnya, indah alamnya,kaya isi buminya..kaya ..kaya …tapi sampe kapan kita sayang sama budaya (ilmu/kawruh) kita sendiri…. mikir dul…dul . . .tangi…wis esuk…he.he…(gus… paringgono bejo)

    mudah-mudahan belum sampek habis digombalisasi… he he he

  52. zal mengatakan:

    ::bro ternyata kita lupa, kalau adidas ada juga yg produknya Made In Indonesia…, jadi…aku ngga bilang lho kalau yg diatas buatan Indonesia, malah engga pernah liat tuh di toko-toko serba murah

    kalo produksi sini kan gak dijual di sini. kalo ada berarti bocoran… he he he

  53. amai MIDORI mengatakan:

    ” BATIK ” ada satu pertanyaan untuk satu kata tersebut. Kenapa baru sekarang diperdebatkan, diperbincangkan, dikagumi, dan dipopulerkan sebegitu hebohnya?

    Bagaimanapun juga yang namanya budaya dan tradisi akan bertahan dan berjaya di rumahnya sendiri jika tuan rumahnya juga berbudaya. Kita semua termasuk saya sendiri, sebaiknya juga ikut melestarikan dan menjaga juga mencintai budaya kita sendiri dimulai dari hal kecil yang kebanyakan orang pikir itu adalah hal sepele. misal : dalam keseharian kita dikalangan orang – orang lokal, sebaiknya kita menggunakan bahasa daerah masing-masing, mulai menggunakan kain batik sebagai pakaian sehari-hari.

  54. indonisty mengatakan:

    C..O.O.L. BANGET BATIKNYA ! BOS !

  55. aqualy mengatakan:

    damn good!!!

    wah dah saatnya anak negri lebih mengharagai warisan budaya ssendiri..jangan asik meniru budaya luar..

    apalagi batik ini…..sudah banyak yg meniru..
    di negara lain pake batik bangga banget…kalo negri sendiri..pake batik di bilang “ndeso” katrok” dll..

    kalo satu hari sampe batik di klaim milik negri lain..baru rame2 unjuk rasa….(memalukan sebenarnya)

    ingat kasus reog, dan lagu daerah kita yg di klaim malaysia….
    tak lupa tentang tempe yg pernah di klaim buatan jepang (wadow…kata “tempe” aja dr basa hawa..hahhahahahaha)

    awalnya mana ada yg peduli..baru setelah ada kejadian gitu..pada senewen…:)):D

    ayo kita cintai budaya kita….!!!!

  56. aqualy mengatakan:

    ralat: hawa=jawa..hehehhehehehehe:D

    :mrgreen:

  57. 3yoga mengatakan:

    BATIK, lebih banyak dipakai untuk pakaian resmi, untuk kondangan, dan beberapa lagi untuk pakaian kerja (lengan pendek) di bank dan pemerintahan. kesannya formal.
    sedangkan untuk pakaian sehari-hari dan santai, rata-rata mereka gunakan yang beli di pantai dan pasar, dengan bahan yang gampang luntur dan lusuh, hal inilah yang akhirnya timbul kesan kurang menarik.

    padahal kalau dibandingkan dengan baju2 polos / selain batik, kain / baju batik masih lebih murah dan kwalitasnyapun tidak kalah. untuk itu budaya memakai batik bukan diacara formal (identik dengan kondangan) perlu disosialisasikan.
    sudahkah kita memakai batik hari ini …….??


    SJ: kalo gak batik mungkin corak lurik dijadikan jas, mungkin bagus juga.😎

  58. MangoAddict mengatakan:

    Batik Rocks ! Harus go international tuhh


    SJ: memang sudah go. untungnya buat ‘mereka’:mrgreen:

  59. misa mengatakan:

    klo blh taw hargany brapa sih??? soalny gw dah naksir ny minta ampun…….😀


    SJ: gak tau deh. gak dapet info harga yg pasti sih.

  60. sitijenang mengatakan:

    ▄▄▄▄▄▄
    Tes Sendiri
    ▀▀▀▀▀▀
    Format Contekan:
    ▀▄▀▄▀▄

  61. faizal mengatakan:

    salam kenal,
    @all setahu saya produk2 diatas diproduksi secara terbatas hanya 1.000 pcs untuk seluruh dunia dan dibagian tertentu produk tersebut ada nomor serinya……
    para designer muda kita lebih senang dengan anime atau european style (sedih yah bangga dengan culture asing), dan kita lebih bangga dengan produk luar padahal sejujurnya produk mereka sejajar dan bahkan ada yang kualitasnya dibawah kita. mereka hanya jago nge-packing doang ….. tapi hasilnya luar biasaaa!
    gimana designer muda Indonesia tertantang?

    ▄▄▄▄▄▄
    SJ: tinggal merombak pandangan aja kayaknya… tidak perlu meniru “sana”, tapi kembangkan saja yg di sini.

  62. rahasia mengatakan:

    jika membuka web ini jangan terlalu susah donk yach ok!! kan

    ▄▄▄▄▄▄
    SJ: gak susah kok. ini udah disederhanakan juga.

  63. rudi ganteng mengatakan:

    sebuah batik adalah hasil dari karya seni tunas bangsa indonesia jadi kita harus melestarikan batik agar batik tidak direbut oleh negara lain dan batik juga dapat di guakan untuk fasion show juga kan oke kan
    hatur nuhun !!!!!! salam kenal rudi herm@wan

    ▄▄▄▄▄▄
    SJ: kita pake aja.

  64. cahya mengatakan:

    baguuuuuuuuuuuuuuuuuuuus!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!! ayo bikin dw,…………….!!!!!KAPAN

  65. AM@RL mengatakan:

    wah bagus bagus juga ternyata batik yang selama ini dipandang sebelah mata hanya untuk ortu saja ternyata bisa dicocokan untuk kalangan wah pengen cari nih

  66. AM@RL mengatakan:

    wah bagus bagus juga ternyata batik yang selama ini dipandang sebelah mata hanya untuk ortu saja ternyata bisa dicocokan untuk kalangan muda wah pengen cari nih

  67. metz345 mengatakan:

    itu di jual berapa harganya??? kasi info yaa….

  68. Mond mengatakan:

    mantab,
    gw sbagai slah satu orang yg ikut andil dlm pmbuatan 3d shoes ADIDAS, merasa amazing dgn spatu yang covernya BATIK,,,
    good Job…

  69. dealer pulsa mengatakan:

    jaket batik bagus

  70. radea geovan st mengatakan:

    keren gan gue aja pengen tu,……….

  71. dhana mengatakan:

    harganya berapaan tuh pengen beli

  72. ines siahaya mengatakan:

    maaf, kalau saya mau beli saya harus bagaimana ya? harganya berapa? cara pengirimannya bagaimana ya?

  73. Anonim mengatakan:

    mau tanya doong,gimana cara nya kalau mau beli sepatu batik adidas nya????

  74. Anonim mengatakan:

    sudah wajar mas bro..
    giliran di aku bangsa laen kita sewot…
    tapi ga bisa buat kreasi yang bikin bangga.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: