Bahasa Jawa: Beberapa Makna Kata

Berikut ini adalah sejumlah kata atau istilah dalam bahasa Jawa. Saya peroleh dari abang saya. Tiap kata dilengkapi dengan definisi atau maknanya. Mohon maaf sebelumnya karena saya belum menemukan terjemahan yang cukup pas dengan aslinya. Bagi pejalan blog yang ingin membantu saya persilakan. Hasil terjemahan Anda akan saya masukkan ke dalam tulisan.

Manungsa

“Mangungsa yeku prayoga yen wus manunggal ing rasa, nuladha pakeliran wayang purwa. Perange darah Barata, Pandhawa ngasoraken Kurawa. Mapana panggonan dhadha sisih kiwa, uwal tan kurugan hawa, hawaning angkara murka.”

Takwa

“Yeku ingkang sinebut takwa, tatak kuwawa mangreh nepsu lan hawa. Tan kapincut mring pangkat, (h)arta, lan wanodya.”

Salat

“Lire sarengat ingkang sinebut salat, yeku solah bawa nulat pakarti trapsila, sujut sumarah mring Sang Hyang Suksma.”

Mesjit

“Mesjit ika papan ingkang prayogi. Para kawula saiyek saekapraya manembah mring Hyang Suksma. Rereget ywa kongsi kagawa, mesti jinjit lampahira.”

▄▄▄▄▄▄

Tambahan dari artikel sebelumnya:

Pasa

“Sejatining pasa iku laku tapa. Nepakke rasa, nata pakartining raga. Amarga sakjeroning rasa ana cahya pancer cahyaning Gusti Ingkang Maha Kuwasa. Raga kuwi hamung saderma nunut lan manut kersaning cahya. Mangkono kuwi jaba jero wus nora beda. Katon saka pakartinira wujud tepa salira mring sapadha-padha.”

Sedekah (diterjemahkan)

“Nadyan setithik karsa myang sadhengah, barakah rejeki paringing Allah, sumrambah tekeng putra wayah”

“Meski sedikit (tapi) hendaknya untuk siapa saja (yang membutuhkan), memanfaatkan rejeki pemberian Tuhan, berlanjut hingga anak dan cucu”

“Paring iku sing sedheng, mboten waton kathah, mangke mundhak wutah mbekakrah”

“Pemberian itu secukupnya, tidak asal banyak, nanti malah tumpah berantakan”

About these ads
By S™J Posted in Umum

31 comments on “Bahasa Jawa: Beberapa Makna Kata

  1. Ah, makin memperkaya khazanah bahasa Jawa yang sedang saya pelajari… Makasih banyak! *sembah*

    *masukin del.icio.us ah*

    ▄▄▄▄▄▄
    SJ: wooooi… nongol lagi nih, thx. btw, komentar di blog sampeyan jgn disertai lokasi dong. :P

  2. Menambah wawasan saya….
    Leluhur kita adalah orang2 yang benar2 santun, berbudi pekerti luhur dan sangat dalam ilmunya..
    Makasih atas infonya, saya tunggu terjemahannya…

    ▄▄▄▄▄▄
    SJ: saya juga nunggu yg bisa nerjemahin nih. :mrgreen:

  3. yah bahasa jawa memang mempunyai arti yang bermakna dalam, semoga bisa menjadikan kita yang masih belum jawa ini semakin mau mengerti dan mempelajarinya …… terutama anak cucu kita yang sudah sangat asing dengan basa dan budaya nya sendiri.

    salam,

    ▄▄▄▄▄▄
    SJ: semoga. salam juga.

  4. Iya, kok yang sebagiannya lagi gak diterjemahkan … ???

    *manggil nene yang asli jogja*

    ▄▄▄▄▄▄
    SJ: nah itu. kalo neneknya bisa nerjemahkan, nanti saya masukkan dalam artikel. :cool:

  5. apa bahasa jawanya kalah ya mas…???
    mengakhiri Ramadhan ini, maaf kalau saya bernada pesimis, kita tidak layak menyambut akhir Ramadhan ini dengan menyambut KEMENANGAN…
    kata-kata itu sungguh sudah melenakan kita dari kondisi sesungguhnya…
    mudah2an ini Ramadhan terakhir kita menderita kekalahan

    http://trendibandung.wordpress.com/2008/09/26/menyambut-kekalahan-0-3/

    ▄▄▄▄▄▄
    SJ: kalah juga, meski definisinya mungkin berbeda dgn bahasa Indonesia.

  6. wah, bener postingan yang bagus. mas jenang. sebagai orang jawa, dengan sendirinya saya sangat setuju dan mendukung banget atas upaya mas jenang mengangkat hal2 yang berkaitan dg bahasa dan budaya jawa. salam kreatif dan selamat berlebaran, mohon maaf lahir dan batin.

    ▄▄▄▄▄▄
    SJ: makasih, pak. mohon maaf juga.

  7. Prihatin dg orang² jawa yg merantau mulai melupakan bhs. jawanya, mudah²an kita semua bisa menjaga budaya bahasa dari daerahnya masing²…walopun harus tinggal di negeri orang..betul kan mas???
    Bhs jawa katanya ada byk tingkatan, kalo boleh tau minta infonya mas..???
    Haturnuhun… :wink:

    ▄▄▄▄▄▄
    SJ: ada 3 tingkatan utama, tapi kalo gak salah kembangannya bisa ada 13 tingkatan. ada referensi sedikit di sini

  8. mirip filsafat kata yah apa yah namanya,
    Jawa itu macam2 yah meski saya orang Jawa tapi kurang akrab dengan bahasa itu, jadi maaf kang saya gak bisa urun rembuk… hanya menikmati dan merenungi sajah.. :D

    ▄▄▄▄▄▄
    SJ: he he he… ini gak jauh beda dgn jarwa dhasok.

  9. Saya sering sekali berkata kata yang tidak semuanya indah, kadang saya salah, mungkin riya, mungkin sedikit dusta … dan saya mohon untuk dimaafkan segala kesalahan saya yah :)

    Minal aidin wal faidzin … maafkan saya lahir dan batin karena beginilah kewajiban kita sebagai hamba untuk meminta maaf dan memberi maaf.

    Rindu [a.k.a -Ade-]

    ▄▄▄▄▄▄
    SJ: ya, sama-sama. :cool:

  10. Saya salut dengan panjenengan tetang pengetahuan jawanya mas, karena di era sekarang ini banyak sekali orang Jawa yang kehilangan Kejawaannya.

    ▄▄▄▄▄▄
    SJ: makasih, mas. saya sendiri belom lama belajar. tadinya juga termasuk kabur kanginan. :mrgreen:

  11. Rinengga pudya pudyaning satata, purwa madya wusana mbok bilik ing sakmadyaning alam pasrawungan kawula kathah kalepatan inkang dumunung wonten ing pocap menapa dene tindak atanduk kersoa kangmas siti jenang lan samudayanimun nglumunturakan samodra pangaksami.
    Sugen Riyadi 1429 H
    Ngabehi K.M Sakbrayat.

    ▄▄▄▄▄▄
    SJ: leburing ati dening pangastuti, sugeng riyadi ugi.

  12. sngguh itu smua bkn skedar suatu prbendharaan sj, jk kt tlah peroleh trjemahanny. trjemahanny sj belum apalgi makna yg trkandung nanti. meskpun sy ada kejawaan tp sayang skdar warisan nama sj. B-) mdh2n tdk trlalu lama kt bs proleh bhs ind.nya. n mskpun sy hny me-ngira2 tp ad sir yg kuat u/ mngatakn bhw itu smua adlh sbh “wejangan” yg brmakna ttg crita “kitab diri”. kt sm2 brharap, sgr ad sarj. sastra jw y nyemplung dsini y mas. :-D

    ▄▄▄▄▄▄
    SJ: di dalam kata ada makna kata. lalu di dalamnya ada lagi makna lanjutannya. :mrgreen:

  13. Tulisan terakhir, mengenai pemberian yang tidak perlu banyak daripada tumpah, sangat bagus sekali….
    Terkadang saya terlalu berharap banyak tanpa pernah berpikir apakah itu muat dengan kapasitas yang saya miliki…
    Terimakasih untuk petuah bijaknya….

    ▄▄▄▄▄▄
    SJ: sama-sama. itu bukan petuah saya, melainkan wejangan yang saya dapatkan.

  14. JAWA is the best and the best language in the world…
    hahha…

    ▄▄▄▄▄▄
    SJ: tapi komentarnya pake bahasa jawa juga dong… :razz:

  15. Kang Jenang mo tanya nih kenapa aksara Jawa RA tidak boleh di-pepet harus diganti PA-cerek? :mrgreen:
    suwe ora jamu jamu pisan marai tuman
    suwe ora ketemu ketemu pisan mesti mbatang cangkriman :D

    ▄▄▄▄▄▄
    SJ: wah mangsalah aksara saya gak paham, mas. malah gak bisa baca sama sekali. asli.

  16. MAtur nuwun mas Jenang, elok tenan seratane, mugi saged ndadosaken semangat nguri uri ugi sinau basa jaw1, nuwun

    ▄▄▄▄▄▄
    SJ: sami-sami. menika naming ngaturaken panemunipun priyayi sanes kok.

  17. Mas SJ …
    Sekedar sharing gpp ya …?!! yang saya pernah tau nich :
    Manungso = MANUNGgaling KerSO
    yoiku kersoning KAWULO (Iyyakaana’budu) klawan kersoning ALLAH (wa iyyakaanasta’in) –> inilah sesungguhnya yang dimaksud oleh Njeng siti jenar dengan Manunggaling kawulo dan Gusti, adalah manunggalnya karsa antara hamba yang ingin menyembah (beribadah) dengan karsanya Allah, SWT memberikan pertolongan kepada hambanya yang mau beribadah melalui “LAA HAULA WALLA QUWWATA ILA BILLAH”
    Oleh karena itulah coba perhatikan ……ketika kita diajak Sholat (hayya ‘ala shola…..!!! ) kenapa koq jawabnya adalah “LAA HAULA WALLA QUWWATA ILA BILLAH”.
    karena ya itu tadi tanpa Kehendak (KARSA) nya ALLAH memerikan pertolongan, maka seorang hamba tidaklah akan mampu melalukan kehendaknya (karsa) untuk beribadah.

    Kemudian yang ini entah ilmu gathuck apa bukan silahkan di klarifikasi .. :

    GUSTI = baGUSe aTI
    Ngati ati = ng-ati2 –> Ngaweruhi ati
    Mati = m+ati = Manah/mernahno Ati

    suwun smoga bisa jadi rangsangan bagi yang lain …
    salam

    ▄▄▄▄▄▄
    SJ: berarti manunggaling rahsa, ya?

  18. Hai . . . . .all
    ni q endro jemojem
    q tu suka banget ama pelajaran b.jawa wktu mts tpi karang agak gak suka krena di skul q g’ da mapel jawa
    pokok nya b. Jawa tu enjoe bngt di pelajarin nya
    jangan sampai b.jawa ini punah kita sebagai penerus generasi jawa harus mempertahankan budaya bhs adat istiadat di masing-masing daerah terutama adat jawa yg di blitar kota kecik q ini yg masih kental tradisinya dan di daerah laen juga di pertahankan lo. . . . . !

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s