Keselarasan Dalam Ilmu Kejawen

Sebagian (atau mungkin mayoritas) orang menganggap bahwa ilmu bagi orang Jawa (Tengah) didapat melalui olah rasa dan hanya rasa saja. Tidak ada atau perlu ada penalarannya. Hal ini juga didukung oleh berbagai karya tulis pujangga-pujangga masa lampau yang banyak menggunakan kata yang satu ini. Padahal, anggapan seperti itu tak sepenuhnya benar atau bisa dibilang keliru. Setidaknya itulah pelajaran yang saya dapat dari beberapa orang tua di Jawa Tengah dulu, termasuk dari almarhum orang tua saya.

Semua karya orang-orang jaman dahulu memang dilandasi perolehan rasa. Semua hal harus berawal dari rasa supaya sesuai selera dan bisa dirasakan manfaatnya. Karena itu kesan yang timbul adalah bahwa rasa dianggap paling utama. Memang ada benarnya. Tapi, rasa yang seperti apa? Menurut pengalaman saya hal ini berasal dari pemahaman mereka soal diri manusia dan kaitannya dengan alam semesta.

Dalam pandangan keilmuan Jawa, manusia adalah makhluk multidimensi. Banyak pandangan soal ini dan bila bicara jumlahnya, pendapat mereka bisa berbeda-beda. Tapi, pada prinsipnya sepakat ada tiga dimensi utama, yaitu raga, jiwa, dan sukma. Dalam tiap dimensi wujud manusia relatif tetap sama, dalam arti semua fungsi ada, termasuk penginderaan dan tentunya rasa.

Kata rasa sendiri bagi mereka merujuk kepada rasa dalam dimensi mental atau jiwa. Seperti karya-karya Ki Ageng Suryo Mentaram. Di wilayah “kasunyatan” atau alam nyata disebut hawa, sedangkan di wilayah sukma disebut “rasa sakjeroning rasa” atau rasa di dalam rasa. Rasa di dalam sukma inilah yang dijadikan acuan utama dalam berkarya. Disebut “kawruh” atau biasa diartikan “kaparingan weruh” atau diberi pandangan. Sayangnya, wilayah ini sepertinya belum banyak diteliti oleh para pengamat asing yang menggunakan pendekatan nalar. Padahal, pendapat merekalah yang sering dijadikan rujukan dalam melakukan penilaian. Karena itu, ilmu kejawen secara umum lalu dianggap ilmu yang tidak rasional alias tanpa nalar.

Padahal, menurut pengalaman saya posisi nalar dalam budaya keilmuan jawa (kejawen) juga termasuk faktor paling penting. Tepatnya setelah rasa dalam sukma. Seperti yang sudah dipaparkan sebelumnya, ada tiga dimensi utama rasa. Sosok manusia yang sejati ada di alam sukma, sedangkan raga hanya kendaraan saja. Rasa di alam nyata yang disebut hawa punya watak-watak kebinatangan. Di sisi lain, rasa di alam sukma cenderung mengarah kepada kebaikan, lebih dekat kepada kebenaran, dan punya sifat-sifat ketuhanan. Sementara itu, posisi jiwa berada di antara dua kubu yang saling tarik-menarik itu, sebagai perantara. Jiwa pada dasarnya *katanya nih* hanya menuruti pihak mana yang paling kuat daya tariknya.

Lebih lanjut soal jiwa, menurut ajaran agama yang saya pahami ada pihak tertentu yang berkepentingan di sini. Konon ia berada di antara dua pihak yang berlawanan. Di antara lelaki dan perempuan, pembeli dan pedagang, gelap dan terang, guru dan murid, dan masih banyak lagi termasuk di antara sukma dan raga. Pihak yang dimaksud adalah setan. Oleh karenanya, sebagian berpendapat di dalam jiwa itulah ruang kerjanya para setan. Masuk dari pintu-pintu yang disebut “hawa sanga” atau sembilan hawa.

Maka, menjaga kebersihan atau kesucian jiwa menjadi perkara yang sangat penting. Di wilayah ini pula letak akal pikiran manusia. Dengan harapan cahaya dari sukma selalu menyinari dan jiwa pun turut bercahaya. Inilah posisi nalar yang diinginkan dalam keilmuan orang Jawa. Sebagai cahaya atau tali yang turut menerangi atau pengendali hawa. Pandangan ini lalu disebut ilmu putih. Sebaliknya, nalar yang lebih condong kepada hawa mengarah kepada pembenaran dan akan membawa kepada kegelapan atau ilmu hitam.

Perlu diketahui bahwa dalam pandangan orang Jawa, urutan awal perolehan ilmu tidak selalu berasal dari sukma. Namun, apa yang mereka inginkan adalah keselarasan ketiga dimensi tersebut. Rasa dalam rasa memang dianggap mendekati kebenaran. Cuma, ia sifatnya personal dan tergantung kepribadian dan wawasan seseorang, jadi masih sulit dipertanggungjawabkan. Di sinilah nalar mulai memainkan perannya. Pikiran diarahkan untuk menjelaskan apa yang sudah didapat dari sukma. Tentunya supaya orang lain pun bisa memahami, merujuk, menyetujui, mendebat, dll.

Sampai di wilayah ini sudah ada interaksi dengan beberapa pihak di luar diri. Tapi, tetap saja masih sebatas wacana dan belum menjadi apa-apa. Masih dibutuhkan sesuatu yang konkret, manifestasi dari pemahaman yang ada di tingkat angan-angan. Bisa ditebak bahwa ilmu tadi harus disesuaikan juga dengan kenyataan. Secara umum terbagi dua, yaitu di wilayah pribadi dan luar pribadi. Penerapan pemahaman pada diri sendiri berwujud sebagai sebuah kepribadian atau budi pekerti, sedangkan di luar itu berupa karya indah yang umumnya disebut seni. Karya-karya dengan prinsip keselarasan seperti ini yang bisa dikatakan ada unsur kebenarannya, sarat makna, dan banyak manfaatnya. Dalam bahasa filsafat sering disebut “rasane, jarene, lan nyatane.” Terjemahan bebasnya: rasanya, katanya, dan nyatanya.

Seperti itulah esensi ajaran-ajaran yang pernah saya terima. Benar atau tidaknya, jangan tanyakan kepada saya. Tanyakan kepada para ahlinya. Ini hanya upaya berbagi saja. Mudah-mudahan ada manfaatnya.

*fiuhh… hampir pingsan* :mrgreen:

101 comments on “Keselarasan Dalam Ilmu Kejawen

  1. jadi ada ‘rasa’nya raga, ‘rasa’nya sukma dan keduanya mempengaruhi pikiran dan jiwa gitu ya mbah?
    *mohon klo salah dikoreksi sblm saya dibius* :D

    -> ya ya ya… katanya sih begitu… SUSTEEEEEER!!! :mrgreen:

  2. Ada satu lagi mas jenang bahwa manusia Jawa juga mengenal jagad cilik (mikrokosmos) dan jagad gedhe (makrokosmas). “kasampurnaning urip manungsa dumunung ana laku”. *halah* dalam soal keilmuan pun saya kira sampir analog itu, yakni bagaimana manusia menyelaraskan jagad cilik (olah rasa dan olah nalar) dan jagad gedhenya (sesuatu di luar dirinya). makanya orang tua kita zaman dulu sangat dekat dengan alam (makrokosmos) sebagai simbol harmonisasi kehidupan. Makaten pemanggih kawula mas jenang, matur nuwun. Nuwun sewu menawi radi OOT, halah.

    -> ya, tepat. tapi, masalahnya kan jagad di dimensi mana? *halah* :mrgreen:

  3. “rasane, jarene, lan nyatane.” Terjemahan bebasnya: rasanya, katanya, dan nyatanya.

    mirip, hati, ucapan dan tindakan ya Mas.
    diucapkan dengan kata-kata, diyakini oleh hati dan diaktualisasikan dalam kehidupan.
    sok tau ya saya, maaf deh kalau salah.

    -> tepat juga…

  4. Busyet… Wallahi kyai Jenang, saya barusan bikin komen panjang sepanjang-panjangnya, tapi kok error page-nya ya? Terus diundo tapi komennya hilang…

    Kesal-kesal….
    Saya beneran kesal…
    *cari air menurunkan suhu amarah*
    I’ll be back asap!

    -> walah… mesti diulang biar lebih teliti… barangkali… 8)

  5. *betulin peci*
    Bismillahirrahmaanirrahim *mungkin tadi gak baca basmallah*

    Mungkin seperti Jasmani-Ruhani-Akal/Hati. Saya seringkali mensejajarkan akal dengan hati juga menganggapnya sebagai satu kesatuan. Setelah membaca sabdanya Kyai Jenang, saya melihatnya mirip *halah* dengan raga-jiwa-sukma.

    Manusia oleh Allah telah dibekali potensi untuk menemukan keberadaan-Nya. Bahkan sekalipun kepada manusia tersebut tidak sampai utusan-Nya, dengan ketiga potensi tersebut -jasmani-ruhani-akal/hati- manusia dapat menemukan Tuhan. Ya seperti agama kejawen, agama-agama kepercayaan lainnya, bahkan paganisme. Mereka sampai pada kesimpulan akan adanya kekuatan tak terbatas dan abadi, yang biasa kita sebut sebagai Tuhan. Maka sekalipun temuan mereka akan adanya Tuhan dalam semesta ini “belum sempurna”, akan tetapi pesan-pesan Tuhan dapat mereka tangkap, dan hal ini mengejawantah dalam perilaku dan kesepakatan-kesepakatan aturan, nilai-nilai sosial, pranata, dan hukum yang mereka buat. Bukankah para penganut agama kepercayaan, pagan bahkan yang mengaku atheis sekalipun menyepakati apa yang baik dan buruk, salah dan benar, yang boleh dan tidak boleh.

    Oleh karenanya, teramat sangat rugilah manusia yang kepadanya diutus seorang pembawa risalah Tuhan, namun kemudian mau mencampakkannya. Lalu diapakan potensi-potensi Tuhannya tersebut?

    Diutusnya seorang Rasul, menurut saya adalah bentuk kasih sayang dan kemurahan Tuhan kepada manusia agar lebih mudah menemukan keberadaan-Nya.

    *melepas peci*
    Komen saya yang pertama dan hilang, jauh lebih panjang lho… :mrgreen:

    -> ya ya ya… tapi koreksi dikit ah… kejawen bukan agama tersendiri. saya memahaminya sebagai esensi agama tanpa bendera-bendera. khas Jawa, tapi universal dan ekuivalen dengan ajaran agama berbendera. Islam dalam kesejatian… 8)

  6. Halah…
    Yang saya maksud dengan agama adalah segala bentuk aturan -spiritualitas religius- yang mengikat siapapun yang mengikatkan dirinya terhadapnya. Jadi… Kejawen dalam pemahaman saya adalah agama

    *maksa MODE ON*

    -> muahahaha… ya ya ya… sip… sip… terimakasih rujukan tambahannya. 8)

  7. “rasane, jarene, lan nyatane.” Terjemahan bebasnya: rasanya, katanya, dan nyatanya.

    Ya…lagi2 saya menemukan kuat dan indahnya matematika dalam kehidupan :mrgreen:
    “Rasane, jarene dan nyatane” merupakan suatu konsep segitiga dimana segitiga merupakan suatu bentuk yang paling seimbang dan stabil —> makanya kita menggunakan tripod untuk kamera karena konstruksi tripod yang menggunakan prinsip segitiga membentuk suatu keseimbangan dan kestabilan yang mantap.

    hehehe maaf komentar saya ngaco bro :D

    -> muahahah… untuk “memotret” permasalahan berarti mesti pake tripod juga… ya ya ya… :D

  8. saya teringat sebuah diskusi dari salah seorang teman yang petualang agama dan kepercayaan.. dia cuman berkata:

    “Isi kepala setiap manusia berbeda, dari pertama kali dicipta hingga akhir kiamat tiba, tak ada yang sama. namun ada satu hal yang pasti sama karena cetakannya sama yang bisa membuat manusia berkata sama dan senada. Yang sama itu adalah RASA!”

    -> yiiahahaha… hidup mbah marijan! 8)

  9. ::sepertinya, raga, jiwa dan sukma itu hanya “perangkat”,namun sebagian besar “pelakon” dalam praktiknya “perangkat” inilah, yang lebih sering dibahas/ diexplore, ketimbang manfaatnya, kenapa yak.. ;)

    -> euforia dalam spiritual itu katanya biasa… :mrgreen:

  10. “ana mangsane neng ndhuwur, ana mangsane neng ngisor, nek neng dhuwur, ya syukur…nek neng ngisor ya jujur!!!” salah satu frinsif njawa yang difegang oleh kawand-kawand saia…….

    -> cakra manggilingan.. ya ya ya…

  11. Setiap kalimat dalam postingan ini sungguh hebat…..
    *salut*
    Apalagi kalimat yang PALING terakhir….. :)

    -> muahahaha… emang mo semafut, wong kalo kurang teliti bisa “dihajar” sana-sini :mrgreen:

  12. Rasane, jarene lan nyatane..
    Itu semacam; apa yang kita kira (rasane) lalu apa kata orang (jarene) kemudian apa yang sesungguhnya (nyatane) ya, bro??
    Kok mirip kayak hakikat, tarekat dan makripat yak..
    *tolong koreksi kalo saya salah*

    -> ya itulah kejawen *menurut saya*. esensi ajaran agama yang telah dialih-bahasa jawaken…

  13. gimana dengan posisi ilmu, kadang kita hanya meletakkan ilmu sebatas ilmu pengetahuan saja, jarang atau bahkan tak pernah kita meletakkan ilmu itu sebagai petunjuk untuk menuju ke hadapan-Nya, karenanya tak jarang ilmu selalu ngajak padu

    -> lha kejawen kan juga ngelmu… segala macam ngelmu adalah ngelmu… he he he

  14. ilmu kasunyatan seperti halnya agama seharusnya *pikiranku aja* memenuhi 3 unsur : filosopis, penalaran & gaib.
    karena iman harusnya hasil dari pengalaman bukan hasil cetakan .
    maka dari itu bagi saya agama adalah pengalaman akan Illahi yang coba dilembagakan. *halah*
    karena itu ilmu sejati adalah kasunyatan, tiada ilmu jawa, arab, cina maupun belanda
    tiada islam, nasrani, hindu, budha

    godong kang pating kemlisik
    banyu kang pating kemricik
    jangkrik-jangkrik pada ngerik
    iku kabeh piwulang kang tharik-tharik

    -> ngelmu kelakone kanthi lelaku… ya lakonana… 8)

    • lha..kalo nggak di kasih judul ilmu Jawa, ilmu arab, ilmu bumi ilmu alam dll nanti malah bingung jurusanya dari mana mau kemana terus nyebutnya gimana? jangan2 malah kliru sama Ilmu muslihat

  15. Andai saya mengerti sejarah Jawa Tengah… :(
    Andai saya bisa bahasa Jawa… :(

    *Baca lagi*

    ————–

    Aha, keseimbangan. Meski aku dapat poinnya, aku sebenarnya kurang mengerti. Apakah ini mirip dengan keseimbangan jiwa-raga ?

    -> jangan lupa ada sukma. sang diri sejati, kiblat sejati. selaraskan dengannya… katanya sih begitu..

  16. Kang mbok sekaliyan saja di ULAS tentang
    ” SIR, ROSO, NAFSU lan BUDI ” ato malah piye nek dikonek, digathuk karo istilahe sampeyan..?? di gothak, gathik kiro-kiro GATHUK nggak yah..??
    SIR = ……
    ROSO = …..
    NAFSU = …..
    BUDI = …..

    Koyone ini erat kaitannya dengan tulisan sampeyan pada bait terakhir, supoyo dalam mempelajari ajaran yang berupa PITUTUR dan PITUDUH tidak bersandar dengan APA KATANYA…yah..kata Pak Yai, Pak Pendeta, Pak Bikhu/Bhiksu, kata Kitab Suci…dll. Yang kebanyakan kita-kita ini ( saya ) he..he..mewakili kita-kita gak cuman sebatas hanya sebagai PEMBACA dan PENGHAFAL ayat2 Tuhan yang berhenti dan mandeg pada stasiun Akal Pikiran saja, tetapi bagaimana bisa sebagai dan menjadi PELAKU Firman-Nya yang MBALUNG SUMSUM dalam ROSO…hingga bisa DIRASAKAN oleh yg lain.
    Golnya adalah ” ROSOMU yoh ROSOKU begitu sebaliknya ROSOKU yo ROSOMU ” halah…halah…mblarah..

    wis bengi tak turu ah…

    -> lha itu udah tahu. Sir itu kan katanya dari bahasa Arab “sirri”. kalo di jawa biasa disebut Ingsun, kalo rasa adalah Aku. nafsu udah kan… hawa, sedangkan budi itu penyingkatan “akal budi” kayaknya (jiwa). kalo sudah nyata kan jadi budi pekerti. kalo kompatibel katanya sih bakal ketemu juga.

  17. “cakra manggilingan.. ya ya ya…”
    lha? jadi itu bukan frinsif sekedar iseng doank ya? ternyata termasuf cakra? lha? *nyebarin info ke temen-temen*

    -> sebetulnya salah satu ajaran hidup juga. digambarkan seperti roda / lingkaran. kadang kita di atas, kadang di bawah… kira-kira begitu

  18. kejawen itu yg mengutamakan harmony itu ya pakdhe..??? salam kenal, nubie

    -> salam kenal juga. alamatnya mana nih?

  19. saya setuju sekali dengan komentar Ram-Ram Muhammad, Kejawen itu sepotong hasil perenungan dan pencarian manusia akan bentuk tuhan atau penguasa alam yang belum sempurna.

    -> ya ya ya… kebanyakan memang melihatnya seperti itu.

  20. Rasa yang saya pahami sedemikian mengalami pendangkalan makna jika dikomparasikan dengan tulisan ini.. Rasa seperti menemukan jati dirinya kembali.. esensi menuju ketuhanan..

    Sementara rasa yang diproduksi massal dan dijadikan komoditas ekonomi kini lebih mengarah pada pemuasan nafsu semata.. jadi rasa yang saya pahami kini rasa=nafsu.. sungguh dangkal..

    Matur Nuwun pencerahannya, pak!

    -> efek negatif industrialisasi segala produk katanya memang begitu… sama-sama.

  21. ::mbak hana, yang posting disini sitijenang mbak.., kalo qzink, rumahnya sebelah sono…tu..yak..sebelah kiri, yg depan rumahnya ada tulisan “awas ada anjing gila”, nah itu qzink, mbak…, :lol:

    -> untung mbaknya cakep… hmhhh :mrgreen:

  22. Hmmm…. meskipun saya orang Jawa 87.5% namun karena lingkungan saya terbiasa majemuk jadi sedikit kehilangan pegangan pada ranah filosofis Jawa seperti ini. Namun seperti biasa saya selalu ingin mengeksplorasi sesuatu yang belum saya ketahui benar. Dan saya memang berusaha untuk terbuka dan berusaha berfikir dari sudut pandang orang lain guna dapat menyelami sebuah ilmu yang nampak ‘asing’ bagi saya.
    Nah, saya tertarik dengan bagian ilmu putih dan ilmu hitam di atas. Sebenarnya definisi ilmu putih itu apa ya? Apakah ilmu tersebut hanya bermanfaat untuk menangkal ilmu hitam? Ataukah seluruh ilmu yang bermanfaat disebut ilmu putih?… :)

    -> ilmu putih kalo menurut ortu saya yang penalarannya selaras ke nurani (sukma). penalarannya dibilang lurus. kalo kebalikan ya hitam dan penalaran dianggap kesrimpet. lha sampeyan masih mending… presentasinya masih banyakan situ. saya campur tionghoa, arab, dan entah ras apakah… :mrgreen:

  23. Sam, bikin kajian khusus aja, blognya sam sepertinya punya pakem tentang segala yang jawa. Punya banyak buku-buku jawa ya sam?
    Apik…. menguak kekayaan/khasanah falsafah jawa.

    -> sepertinya blog ini memang menentukan arahnya sendiri. kalo buku-buku sih gak banyak, tapi pengalaman belajar lumayan lama. terima kasih atas apresiasinya.

  24. *menghela nafas*
    dengan cara apa supaya saya dapat menyelaraskan raga, jiwa dan sukma saya .

    -> *menarik nafas panjang*
    mengenai metode atau cara ada banyak jalannya. sayangnya, saya bukan ahlinya. tapi, ada kata pepatah sufi: “apa yang kami dapat tak bisa diperoleh dengan cara mencari, meski para pencarilah yang akan mendapatkannya.”
    *menghela nafas*
    :mrgreen:

  25. Sebagai orang Jawa, sudah lama saya nggak membaca hal-hal seperti ini, membaca blog nya Sitijenang mengingatkan saya pada almarhum ayah ibu. Ilmu kejawen kalau diresapi dan dilaksanakan sungguh indah, membuat kita tidak sombong, rendah hati, dan baik budi.

    -> setuju bu. sistem tatanan perilaku macam itu sebenarnya kalo diterapkan sangat indah.

  26. Salam kenal Mbah…saya tertarik dengan kajian apa pun tentang manusia dan hubungannya dengan alam serta Yang Maha Kuasa. Yang saya pahami, kajian kejawen sudah punya kesamaan dengan kajian dalam psikologi agama, psikologi tasawuf, atau psikologi islami (meskipun menurut saya istilahnya kurang tepat). Yang pernah saya pelajari dan hayati manusia yang multidimensi ada beberapa aspek yang saling mempengaruhi secara dinamis…Kajian ini dalam beberapa hal coba saya analogikan dengan keilmuan positivis dari psikologi..Nah, setelah mempelajari tulisan Mbah ini, saya menemukan bahwa ilmu psikologi, ajaran Islam, dan kejawen punya kesamaan dalam memandang manusia. Semakin kesini, ilmu psikologi yang sudah tersentuh dengan filsafat fenomenologis juga lebih menyadari pentingnya rasa…Nanti kita bisa share2 lagi Mbah…Matur Nuwun (bener gak bahasa Jawanya?)

    -> ya. kurang lebih setuju. ilmu Ki Suryo Mentaram misalnya, setelah diteliti katanya ekuivalen dengan ilmu psikologi modern. padahal, beliau mengungkapnya jauh sebelum itu.

  27. Wah boleh tuh belajar tentang ilmu Ki Suryo Mentaram…memang apa saja hal yang equivalent mbah…? Tapi ilmu dan penghayatan saya masih minim untuk menghubungkan dengan alam ni…perlu banyak2 hiking dan belajar biologi kali yah…Kalau dari kejawennya bagaimana soal alam ya mbah?

    -> saya lupa detailnya. coba liat di Blog ini. saya pernah baca artikel psikolog yang mengupas beberapa ajaran beliau di Tabloid GHS. soal alam setahu saya cukup memerhatikan alam sekitar dan diri sendiri. *katanya* banyak pelajaran soal keselarasan ini. semua dengan asumsi seorang manusia bisa jernih melihat apa yang tersirat.

  28. saya orang jawa…
    ghak ngerti kejawen…
    hihih…

    *nyari pohon sengon dulu ah*

    -> he he he… saya dulu malah tipe murid “pembangkang”. sampai suatu satu-persatu ajaran orang tua terbentang dan terbukti dalam kehidupan saya sendiri. :mrgreen:

  29. Renungan tentang tata laku susila (etika) bukan merupakan refleksi teoritis belaka, melainkan merupakan keselarasan laku yang baik sebagai sarana mencapai kesempurnaan, menjalankan “dharma ksatria”, kewajiban seorang kesatria, bilamana kewajiban ini senantiasa dilakukan dengan baik “maka putusa sang hyang kalepasan” .
    Halah :mrgreen: tapi emang jarene ngono ya Syeh..

    -> muahaha… ya itu dia… semua itu katanya, sebelum melihat atau mengalami buktinya. :mrgreen:

  30. oke…terima kasih untuk sharenya, kearifan lokal seperti itu sangat bermanfaat untuk menyelami kebijaksanaan yang dalam…saat ini saya sudah mengalami penghayatan tentang manusia dan alam meskipun perlu diperhalus lagi kesensitifannya….memang ya perlu keselarasan antara niat, olah rasa, keilmuan, dan pengalaman untuk mengenal dengan jernih manusia dan alam ini, apalagi mengenal Yang Maha Besar…

    -> setuju. Tuhan kan memang tidak mudah dilihat maupun dipahami. Dia harus dicari supaya keberadaannya tidak katanya lagi.

  31. Kalau aku sih percaya bahwa Orang Jawa dahulu sudah pinter-pinter kok, sudah bisa menemukan jati diri sebagai manusia Jawa, ya lewat Ilmu Kejawen tersebut. Jadi, yang Jawa bukan hanya fisik dan keturunannya saja, namun jiwa raganya juga “Jawa”.
    Yang saya sesalkan, banyak orang Jawa sekarang yang melupakan hal tersebut, dengan alasan hal itu bertentangan dengan kepercayaan (baca:agama) yang mereka anut. Hal ini yang membuat akar-akar budaya Jawa semakin tercerabut…

    -> masalahnya sekarang kan iklan layanan masyarakat soal hebatnya produk asing lebih gencar. semua serba instan dan super cepat. dibumbui janji-janji yang belum tentu bisa ditepati oleh mereka yang tebar janji. padahal, orang dulu biasa pelan-pelan asal manfaat.

  32. Eh, ngomong-ngomong soal iklan ya, jadi ingat iklannya Djarum yang Indonesia Mahardika (kalau nggak salah judulnya :lol: ), ntu yang menampilkan beberapa unsur budaya negeri. Salut aku, kenapa kok yang lain tidak mencontoh ya? Malah menampilkan yang “lain-lain” :lol:

    -> ya budaya lokal kan buat sebagian orang dianggap sudah usang. tapi kalo diakui tetangga ngamukan… he he he…

  33. Iya nih… malu aku… Tapi, masalahnya pandangan itu sudah mengakar di seluruh lapisan masyarakat. Terus gimana?

    -> saya rasa mereka yang masih lekat dan peduli budaya lokal sebaiknya terus berkarya. menggunakan kerangka berpikir “modern”, tapi tetap menjaga nilai-nilai serta kepribadian lokal. bila hasilnya memuaskan, toh masyarakat akan tahu juga. pada dasarnya mereka kan makhluk berakal. :mrgreen:

  34. Heheh… Setuju… Memang harusnya begitu… Tapi saya sendiri kadang bingung, saya bisanya apa? Modal pengetahuan cuma sekelumit saja, ilmu warisan juga tidak punya. Yang ada cuma modal nekat saja… Bisa bantu?

    -> lha sama… saya juga. coba aja cari bacaan-bacaan karya orang-orang Jawa dulu. banyak versi terjemahan bikinan Anand Khrisna, terjemahan buku Kawruh Jiwa Ki Suryomentaram, dll. blom lagi beberapa blog di halaman yang masuk rombongan saya itu…

  35. Ya, Kejawan adalah agama di Jawa. Shinto adalah agama di Jepang. Malah Kejawen juga bisa dianut oleh umat di luar Jawa.

    Saat ini, Indonesia mengalami krisis multi-dimensi. Sedangkan sebagian besar dari krisis ini disebabkan oleh agama.
    Agama Islam adalah agama dari rumpun Abrahamik seperti halnya Kristen dan Yahudi. Ketiga agama ini menanamkan kebencian, permusuhan dan kekerasan sepanjang massa.
    Penduduk Indonesia adalah 60% berada di Jawa. Jadi kekuatan ada di Jawa. Kalau orang jawa segera meninggalkan agama rumpun abrahamik dan kembali kepada Kepercayaan asli, maka sebagian besar dari krisis ini akan hilang dan Indonesia akan seketika sembuh dari krisis ini.
    Indonesia adalah negara besar, kaya dengan sumber alam. Indonesia tidak berhak mempunyai nasib yang sepuruk ini.

    -> menurut saya, semua agama pada dasarnya diturunkan untuk membawa perubahan perilaku umat manusia. lokasi turunnya, setahu saya, sepertinya selalu di wilayah yang rawan konflik, jaman kegelapan, kelaparan, kebuasan, dll. tradisi spiritualitas Jawa pada umumnya adalah hasil pengadopsian nilai-nilai ketuhanan dari luar. namun, mereka berusaha memilah antara inti ajaran dengan kultur asalnya. antara teks keagamaan dengan konteksnya dalam kehidupan. karena itu, dalam Kejawen sendiri setahu saya ada beerapa tradisi olah spiritual seperti Budha Kejawen, Hindu Kejawen, Islam Kejawen, dan mungkin Kristen Kejawen. meski begitu, tidak terjadi konflik karena semua belajar soal esensi Tuhan. hanya istilahnya yang mereka pakai saja yang berbeda-beda.

  36. …Ketiga agama ini menanamkan kebencian, permusuhan dan kekerasan sepanjang masa…

    Wah… Tak tahukah Anda bahwa Islam sebenarnya mengajarkan cinta kasih bagi semesta (Rachmatan li’l-^alamin). Cuma, beberapa penafsiran Islam oleh segelintir kelompok penganut(namun menguasai media informasi) telah membuat citra Islam seolah-olah agama yang mengajarkan teror dan permusuhan. Dan, itu mungkin juga yang diajarkan oleh agama Samawi lain, yang oleh penganutnya diselewengkan dengan cara seksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya. Juga, pemahaman terhadap toleransi yang sangat dangkal, membuat kelompok tersebut menyulut perang dengan kaum adat. Saya benar-benar khawatir, nantinya akan terjadi peristiwa seperti pada masa Imam Bonjol dulu… :(

    -> semua agama yang diturunkan Tuhan setahu saya mengajarkan hal yang sama karena sumbernya sama. hanya, turunnya tidak selalu kepada kaum yang sudah mapan peradabannya. biasanya kepada kaum yang miskin peradaban, nalar, maupun bringas perilakunya. karena itu, konflik kebaikan vs kejahatan selalu mengemuka dalam agama apapun. jadi, bisa dibilang inti ajaran agama adalah sifat-sifat Tuhan seperti kedamaian, kebenaran, ketenangan, kasih sayang, dll. namun, manusia harus melewati pertempuran sepanjang jaman (baik vs jahat) dalam diri masing-masing. supaya tercipta idealisme yang dikehendaki Tuhan. lalu dibuatkan musuh abadi, yaitu iblis dan kawan-kawan. kalau tiap kelompok menyadari bahwa sesungguhnya mereka menghadapi musuh yang sama, tentu perdamaian antarumat manusia lebih mudah terwujud. kira-kira begitulah pendapat saya.

  37. rasa memang lebih kompleks daripada pikiran. ada labirin yang lebih berliuk-liuk. namun, kebijakan manusia berasal dari rasanya. bukan sekedar pikiran dan logika.

    -> kurang lebih setuju. namun, baik rasa maupun pikiran (buat saya) hanyalah perangkat dari kebijaksanaan itu sendiri…

  38. nambah: omong2 dari jawa atau orang jawa? saya sendiri orang yogya jadi mendengar ‘kejawen’ langsung ngeh…

    -> saya orang jawa, orang tua jawa, dan dibesarkan dengan tradisi kejawen, terutama islam kejawen. gak aneh kalo situ langsung ngeh… :mrgreen:

  39. Ping-balik: Keindahan Butuh Kejelasan « Halte Perjalanan

  40. “…ada tiga dimensi utama, yaitu raga, jiwa, dan sukma. Dalam tiap dimensi wujud manusia relatif tetap sama, dalam arti semua fungsi ada, termasuk penginderaan dan tentunya rasa…”

    Ternyata khasanah jawa juga sudah menyentuh hakikatul insan. Manusia adalah ruh sejatinya, yang hidup dengan jiwa dan jasad. “Penginderaan” yang dimiliki oleh jiwa saja sudah jauh dibandingkan penginderaan jasad, ibarat teknologi multimedia audio-visual yang dibandingkan dengan sandi morse, apalagi “penginderaan” yang dimiliki oleh ruh.

    In my opinion, perjalanan manusia seharusnya adalah untuk kembali kepada Diri Sejatinya, yang pernah bersaksi atas keesaan Tuhan.

    -> memang ke arah sana tujuannya. sosok manusia sejati yang tahu tugasnya.

  41. Semua yang dituliskan diatas tentang kejawen menurut saya adalah benar adanya, namun apakah semua itu sudah pernah dikerjakan dan ditemukan oleh para spiritualis kejawen ? apakah para pelaku olah spiritual tersebut yang bisa mengatakan tentang makrokosmos dan mikrokosmos sudah bisa menyatukan keduanya ? adakah yang sudah menemukan siapakah sejatinya “AKU” ? dimanakah adanya “AKU” yang sejati ? karena menurut sepengetahuan saya laku kejawen bukanlah hanya untuk diomongkan saja akan tetapi harus dijalani dan di praktekkan dalam kehidupan sehari-hari seperti yang diajarkan Rosul

    -> saya juga sudah menuliskan di bagian akhir tulisan. kalo dipraktekkan menjadi budi pekerti. kalo dijadikan karya di luar diri menjadi karya seni. soal apakah sudah ada yang menemukan, tentunya orang-orang itu bisa tahu kan karena ada sebabnya. barangkali mereka sudah menemukan lalu menularkan ilmunya.

  42. Pambektine ingkang utami, nora lan wektu sesolahniro, puniko manke sembahe meneng muni, puniko sesolahe raganereki, tan simpang dadi sembah, teking wulunipun, tinja turas dadi sembah iku ing aran niat sejati, puji tan papegatan.

    Wong urip iku kudu duwe pilihan, meloke ujar iku, yen wus sumelange kalbu, amung kandel kumandel, ngandel ing takdir, iku den awas den emut den memet yen arso momot urip lan netepno pilihan.

    Samengko ingsun catur sembah, catur supoyo lumuntur dihin rogo, cipto, jiwo, roso kaki, ing kono lamun tinemu tondo nugrahane manon.

    -> kalbu kangge tiyang Jawi punika taksih wolak-walik. minangka menika kedah mlebet langkung jero malih, alam kasukman.

  43. Kejawen adalah agama luhur. Sejajar dengan agama Shinto di Jepang.

    Kenapa kita harus mengimpor onta dan celana katrok dari Arab? Hal ini membikin kehidupan di Jawa menjadi gersang dan garang.

    Merusak tempat ibadah umat lain atas nama agama bukan ajaran Kejawen.

    Agama-agama rumpun abrahamik (Islam, Kristen dan Yahudi) saling benci, saling dengki, saling memusuhi dan saling caci. Ketiga agama rumpun abrahamik ini menanamkan permusuhan, kebencian dan kekerasan sepanjang massa. Ketiga agama abrahamik ini hanya mencuci otak pemeluknya. Makin bodoh, makin gampang untuk dimanipulasi dan makin mudah untuk diadu-domba.

    wah gak ikut-ikut deh…

  44. Mengucapkan “Selamat Natal” kepada umat nasrani adalah haram.

    Adapun hal-hal lainnya yang haram bagi umat muslim adalah:
    • makan mie instant => karena temuan orang Cina
    • memakai pakaian tekstil => karena ditemukan oleh Kristiani
    • makan nasi => karena berasal dari Cina
    • memakai kendaraan bermotor => karena temuan bangsa Kristiani
    • mengikuti ajaran Wali Songo => karena semuanya orang Cina
    • menggunakan listrik => karena temuan bangsa Kristiani
    • menggunakan komputer => karena temuan bangsa Kristiani
    • menggunakan internet => karena temuan bangsa Kristiani
    • kiblat mengarah ke Mekah => karena itu penyembahan berhala
    • naik haji => karena itu penyembahan berhala
    • menganggap buku al-qur’an suci => karena itu penyembahan berhala
    • mengelilingi ka’bah 7 kali => karena itu penyembahan berhala
    • sholat 5 kali sehari => karena ini penyembahan berhala
    • mempercayai surga, neraka & akhirat => semuanya ini adalah berhala

    Bagaimana dengan saudara-saudara kita umat muslim yang membela Islam dengan merusak tempat-tempat ibadah umat lain, tapi mereka memakai pakaian tekstil dan mengendarai kendaraan bermotor? Sedangkan tekstil dan kendaraan bermotor adalah temuan dan teknologi bangsa Nasrani.

    Bagaimana dengan saudara-saudara kita umat muslim yang membela Islam dengan meledakkan bom untuk membunuh umat lain? Sedangkan bom itu adalah temuan orang Yahudi.

    nggak ikut-ikut juga lah…

  45. KULO NAMUNG …..

    SEDERMO NGLAMPAHI ……

    SADERMO NGOMENTARI

    SADERMO….SADERMO…. SADERMO…..
    nyuwun sewu. kupat disiram santen mewani lepat nyuwun ngapunten.

    tenane lho…

  46. kulo nuwun… dalem nembe kliwungan … pados2 suasono anyar.. mugi2 nentremi ati…

    matur nuwun

    sumangga kersa… mugi wonten manfaatipun.

  47. Salam kenal dulu sebelumnya. Saya sejak kecil selalu dapat dongeng, pitutur dan ilmu2 kejawen atau kanuragan dari eyang kung dan eyang uti saya sambil kaki saya dipijat. Banyak ilmu2 yang dulu sangat bisa merasuk masuk dalam ingatan saya saat ini bisa dan dapat saya nalarkan pemanfaatannya. Hanya satu yang susah pemahamannya karena semakin saya paham rasanya semakin meluas, yaitu ilmu ngeraga sukma. Benarkah ini sebuah ilmu? Adakah yang bisa membantu?

    Matur nuwun,
    Handari

    wah kalo itu masuk khusus. silaken tanya pada ahliNYA…

  48. Salam kenal dulu sebelumnya. Saya sejak kecil selalu dapat dongeng, pitutur dan ilmu2 kejawen atau kanuragan dari eyang kung dan eyang uti saya sambil kaki saya dipijat. Banyak ilmu2 yang dulu sangat bisa merasuk masuk dalam ingatan saya saat ini bisa dan dapat saya nalarkan pemanfaatannya. Hanya satu yang susah pemahamannya karena semakin saya paham rasanya semakin meluas, yaitu ilmu ngeraga sukma. Benarkah ini sebuah ilmu? Adakah yang bisa membantu?

    Matur nuwun,
    Handari
    ———————————————————-
    Kuncine mung konsentrasi tinggi mas, nek wis konsen terus di deleh neng mbathuk utawa kuncung, yen wis siap terus pleng mlumpat nglembara sak senenge, tapi kalu ga ada pendampingnya ngati2 mengko digondol wewe, hi hi hi

    he he he… ati-ati lho nanti panjenengan disamperin beneran… :mrgreen:

  49. Ping-balik: Tiga Dimensi Ilmu Kejawen « Halte Perjalanan

  50. Ping-balik: Aku, Aku, dan Aku « Halte Perjalanan

  51. Saya setuju, kejawen adalah agamane wong jawa, agama islam,katolik,nasrani adalah agama impor bukan dari keyakinanyang lahir saking tanah jawi. Kejawen adalah paham yang sangat menjunjung tinggi nilai sosial, budi pekerti dll, yang diberperuntukan titah jalma ingkang gesang ing alam donya.
    kapan – kapan tambah malih…nggih.

    Saking kula,
    Ngisor makam raja – raja mataram

  52. sukma, raga, rasa adalah satu kesatuan kita tidak bisa mengartikan satu demi satu karna akan menghilangkan makna sesunggunya, sebelum kita membahas kejawen /rasa, raga, sukma kita harus bisa memehami AKU, AKU SOPO, OPO ARTINE AKU.

    ▄▄▄▄▄▄
    SJ: sayangnya Anda tidak menjelaskan lebih lanjut.

  53. Kula nuwun mas Siti Jenang
    Asring kula sowan mriki, nanging dereng wantun urun rembug. Kawula sengsem, awit seratanipun tansaya awrat (berkualitas).
    Tansay adem, tansaya wening, tansaya celak dumateng Sang Hyang Wenang, Gusti Ingkang Mahamulya.

    Mari kita generasi muda bangsa, bersama-sama bangun nusantara yang berbudi pekerti luhur.

    kula taut ing gubuk reyot kula njih…

    Rahayu
    s

    ▄▄▄▄▄▄
    SJ: wah sejatosipun kula naming ngaturaken pitutur kemawon, mas. dados aslinipun cubluk selalu… :mrgreen: sumangga, kula samput taut ugi.

  54. Ping-balik: Rasa Adalah Kesadaran Manusia? « Halte Perjalanan

  55. makro kosmos dan mikro kosmos sangat mementingkan keseimbangan dan keselarasan, air kurang kekeringan air berlebih banjir maka yang baik adalah seimbang, begitu juga diri kita, angan melambung dan nurani terjepit maka celakalah badan sendiri kena penyakit yang sulit obatnya karena tak pernah kita sadari
    matur nuwun mas siti jenang

    ▄▄▄▄▄▄
    SJ: ya, kurang lebih begitu… sama-sama.

  56. Kangmas, bolehkah saya bertanya, dimana saya bisa belajar tentang Katholik Kejawen? Kejawen buat saya selama ini membuat saya lebih tenang bila sedang emosi tinggi (walah)… artinya walaupun mumet saya sedikit banyak mendapatkan sesuatu yang positif apabila membaca hal2 tentang Kejawen, jg dari uraian2 yang ada di blog ini. Maturnuwun.

    ▄▄▄▄▄▄
    SJ: makasih udah mampir. kalo katholik kejawen itu seingat saya di sekitar yogya dan salatiga. tapi saya kira kejawen manapun esensinya sama, memanifestasikan kesadaran rohani ke dalam kehidupan nyata. paling bedanya soal terminologi saja. kalo gitu baca-baca yg di sini saja… he he he.. :cool:

  57. Saya respon terhadap segala sesuatu yang mengatasnamakan jawa apalagi kejawen, namun demikian seharusnya setiap pemikiran, perbuatan dan tulisan kembali kepada ajaran jawa yang adiluhung sebelum datangnya agama-agama asing / agama tamu, karena dari tulisan yang ada hampir semua adalah propaganda kejayaan agama tertentu dengan bungkusan ala jawa.

    Ada perbedaan mendasar yang tidak bisa di satuakan antara agama kejawen dengan agama yang sekarang ada terutama anggapan tentang Tuhan / Gusti ingkang makaryo jagad.

    1.Bahwa Tuhan maha welas asih sehingga tidak mungkin membuat neraka untuk menghukum manusia karena agama kejawen hanya mengenal Hukum tuhan adalah hukum alam, hukum sebab akibat sama dengan hukum karma di agama hindu namun hanya berlaku di dunia.

    2.Bahwa Tuhan tidak mempunyai perintah karena perintah hanya di lakukan oleh sesuatu yang lemah sedangkan Tuhan maha besar, bagaimana mungkin manusia kuasa untuk tidak melaksanakan perintah Tuhan, kalau perintah agama tertentu mungkin… tetapi manusia bersukur pada Tuhan tidak harus dengan jumlah tertentu atau hanya di tempat tertentu.. sebab gusti disembah sawayah-wayah saenggon-enggon sampai.

    3.Tuhan maha baik, welas asih, suci sebaik-baiknya dzat sehingga tidak ada sifat marah apalagi dendam melihat perilaku manusia yang jahat semua akan ngunduh uwohing pakarti, tidak akan bisa sedikitpun manusia lolos dari perbuatan yang telah di lakukan. semua akan menanggung akibatnya. hukum alam adalah hukum Tuhan.

    4.Tuhan tidak mempunyai agen, simbol simbol lain karena setiap manusia adalah putera-putera Tuhan hanya derajat, kemampuan, kecerdasan, otot dll berbeda beda. maka agama kejawen tidak ada nabi atau utusan khusus Tuhan

    5.maaf kalau berbeda …..karena sesungguhnya agama kejawen demikian bukan di campur aduk dengan agama agama tamu yang punya prinsip dan dasar sendiri sesuai dengan alam dari mana mereka berasal…. itu baru sekelumit perbedaan, hal hal lain kami siap untuk menjawab, …silahkan di kembangkan bagi yang sepaham, demi kemerdekaan spiritual orang jawa atau suku bangsa manapun yang sepaham….
    agama kejawen adalah agama perilaku bukan agama upacara….aji. trah majapahit yang di bumi hanguskan demak 500 th lalu.

    ▄▄▄▄▄▄
    SJ: di sini memang tidak ada istilah impor-ekspor, asli-palsu, tapi soal esensi menurut yang saya pahami. mungkin dengan terminologi impor juga tidak mengapa. kadang saya sebut jawa + (tengah) sebagai wilayah tempat di mana ajaran saya terima. tidak pula mengurusi indikasi adanya propaganda tertentu. pemurnian yg saya cari adalah diri sejati, yg tidak lagi menganggap perbedaan faktor ras, kultur, gagasan, dsb sebagai halangan.

    • ckkk.ckkk ckkk. aku setuju banget sama pendapatnya Pak Aji, kalo tak gagas2 kita ini sebenarnya di jajah sama orang midle east lewat konsep2 keagamaan ya mbah?.soale aku sok geli lihat2 orang2 sekarang bukan saja di islamkan ato di kristenkan tapi lebih jauh lagi mereka seperti di Arabkan baik pakaian maupun prilaku, tu lihat sekarang kalo ketemu sesama teman/pejabat laki2 sama laki pake cium2 pipi.

  58. ketika penglihatan, pendengaran dan pengetahuan berpadu dalam rasa, naik turun nafas sebagai jembatan berjalannya mengingat DIA, maka tidak ada lagi rasa ngantuk, tidak ada bedanya tidur dan melek, tidak ada lagi bedanya siang dan malam, yang ada adalah keindahan melintasi perjalanan semesta raya, dari satu bintang ke bintang yang lainnya, hingga menjelang pertemuan dengan NYA.

    ▄▄▄▄▄▄
    SJ: pembalikan kesadaran itu mungkin awal pertemuan?

  59. Maturnuwun saya diperkenankan mampir. Maaf kalau mau bertanya lagi, semoga tidak bosan…apakah cukup saya belajar kejawen hanya dari blog2 yang ada…apa ada ya komunitas yang harus saya hadiri biar lebih cespleng? kalau ada dimana ya kangmas saya bisa mendaftar? hehehe…maturnuwun sampun ngrepoti…

    ▄▄▄▄▄▄
    SJ: esensi kejawen menurut saya adalah pelajaran mengenal diri. lebih bagus tentunya ada teman buat rembugan soal ‘panemu’. soal tempat sih tergantung lokasi Anda. kalo boleh saya sarankan lebih baik ikut komunitas pengkaji ajaran-ajaran Ki Suryomentaram aja. di Salatiga ada, Yogya juga ada, dan di Jakarta malah yg mimpin cucu beliau kalau tidak salah.

  60. saya bisa mengetahui atau mempelajari ilmu perhitungan jawa, Bagaimana ? atau websie, atau buku panduan apa yang bisa saya pelajari ?

    ▄▄▄▄▄▄
    SJ: wah kalau website saya tidak begitu tahu, tapi buku-buku saya kira banyak.

  61. yang jelas keselarasan tu adalah keseimbangan,seperti di dunia ini semua ada 2, item putih, siang malem ,dll
    semuanya dah ada di alam, awal, sekarang atupun nanti,tergantung kita bisa mangambil itu semua di alam apa enggak, tuhan tu adil dan akan memudahkan kita utntuk menuju kepadaNYA, tinggal kita kontrol otak kita, karena maya dengan imajenasi tu tipios bedanya,jangan sampe imajenasi kita ambil alih pikiran kita seolah2 kita sudah dapat, sudah dekat, padahal itu adalah imajenasi alam bawah sadar kita, angan2 kita sendiri
    itu aja sedikit pendapat kita, maaf kalo sok tau
    n lancang
    matur nuwun

    ▄▄▄▄▄▄
    SJ: saya sendiri berusaha tetap membuka diri. apa yg saya sampaikan adalah apa yg saya pahami saat itu, kemudian terus berjalan lagi. tentunya dengan berbagai keterbatasan dan adanya distorsi keinginan serta angan-angan. makasih tambahannya.

  62. waduh.. kalu, dirasa2 kan di timbang2 di nalar2 ilmu kejawen itu sempurna banget ya mbah… tapi ning kasunyatan kehidupan di tanah jawa sekarang ini kok jadi malah nggak karu karuan seperti dulu, apa ini yg di sebut2 wong jowo lali jawane mangkono nggih mbah?

  63. yayaya.. semua sudah tidak selaras dan seimbang.. sang diri semrawut.. berat dikepala.. akibatnya alam semestapun terganggu keseimbangannya..
    Salam Sayang
    Salam Rindu.. untukmu.. :lol:

  64. Jawa berasal dari kata jawawut/jewawut, sejenis padi-padian (ada yang menyebutnya gandum).
    Dan selama ini, dalam khazanah kebudayaan kita, padi adalah simbol kebijaksanaan. Jadi orang Jawa diharapkan menjadi pribadi-pribadi yang bijaksana.
    Sedangkan Kejawen, dimaknai sebagai ajaran untuk menuntun ke arah kebijaksanaan. Namun, banyak pihak menganggap Kejawen adalah sebuah sinkretisme keagamaan, antara Islam, Hindu, Budha dan kepercayaan kuno Bangsa Jawa.

  65. aku pernah baca buku yg isinya ttg scien dan sejarah biografi yg isinya kira2 sbb. kurang lebih tiga juta thn sebelum masehi tanah jawa sudah ada populasi ini di buktikan dari penemuan tulang yg memfosil oleh para archeolog. bberarti disini walaupun msh sederhana sekali manusia Jawa sdh ber proses spiritualnya atau kalo boleh saya katakan ber spiritual Evolition, sampai di temukanya concept Animism dan Dinamism sebagai cikal bakal Agama Jawa. sdg kan agama2 yg masuk ke tanah jawa baru beberapa abad setelah masehi, karena sifat/watak manusia2 Jawa yg bertoleransi tinggi Agama2 asing itu di terima dan “diselaraskan” dg agama Jawa yg ada mgkin ini juga ada sangkut pautnya dg politik(jangan dikira tidak ada pemaksaan/peperangan) di masa itu,sampai sekarang pun masih begitu kan?. soal asli atau tidak itu tergantung dr arah mana kita memehaminya, contohnya istilah Allah ini jelas istilah orang arab namun demikian orang jawa sendiri juga punya istilah Gusti atau Sang Hyang makanya agar tdk ribut2 orang jawa menyebut dg nama Gusti Allah, Sholat dg istilah sembahyang (menyembah Sang Hyang) nglaras Pak de..nglaras ben ora padu. agama jawa tidak kenal istilah mlaikat,jim, setan, tapi kenal dewo2,widodoro,widodari, dedemit, ah..opo to yo bedhane soal itu ada betul ato enggak wah aku gak pernah ketemu he…nek Demit2/setan2 sing sok ngenteke duwite negoro aku mbendino cethuk, malah pakaianya ya bagus2 ngomongnya ya sok suci2 banget,.. e..lhah dala kok malah ngladur rakaru2an aku iki.ngpunten ngih Pakde!!

  66. Salam Kenal dulu, makasi kalo diperkenankan gabung.
    Saya sehari-hari menggunakan bahasa dan budaya jawa,
    apa kurang benar kalo saya memahami/mempelajari budaya luar (arab, jepang, india dll) dengan pendekatan kejawen, maksud saya biar mudah saya mengerti dan diterapkan dalam kehidupan, maaf kalo dirasa saya salah maksud, makasi….

    • memahami budaya asing akan memperkaya pemahaman kita, dan tidak ada salahnya sama sekali, seperti halnya memahami orang lain, namun pertanyaanya apakah kita sudah memahami diri kita sendiri2 sebelum memahami diri orang lain,jangan sampai kita seumur hidup kita ini disibukkan untuk ngurusi/ngenali orang lain sehingga kita tidak “sempat pernah kenal” sama diri sendiri,ini lebih para dari orang yg lupa diri.

      Salam kenal juga ya om Le Han

  67. bagus sekali mas, diantara jutaan orang jawa yang lupa jati diri, bak kacang yang menafikan kulitnya, mas masih mau mengakui keberadaan ilmu kejawen itu aja, apalagi dengan segala daya upaya berusaha mengupas, yang artinya masih ada kepedulian, itu dah poin ++++, Terlepas dari benar salah, tepat ato ga, itu ga penting, karena mengingat kita manusia yang terbatas segala-galanya, dan benar salah itu kan beda beda tergantung menurut siapa dan dari sudut pandang yang mana, gitu kang siti jenang, tetep semangat, sik kang tak semaput sik ya…..

  68. Agama dan budaya ada dgn sendirinya,ia tidak bermaksud apa2,keberadaannya dimanfaatkan manusia utk kepentingan nafsu hewaniyah.Manusia lahir tanpa membawa apa2 dan ketika matipun tak ada yang dibawa.Seluruh pengetahuanpun sirna.Kejawen atau apapun namanya adl ilusi/fantasi yang dibuat Sang Kreator.

  69. semua yang di tulis diatas bagus sekali,tp ingat mas
    kalo sebenarnya ilmu ini jangan sampai disalah artikan oleh para kawula
    makanya saya menghimbau para penulis untuk lebih berhati2 dalam menuliskan istilah2 dr ilmu jawa tersebut
    soalnya dr yang saya tau belajar ilmu jawa sejatineng kaweruh itu bisa membahayakan seseorang yang belum tau landasan dan dasar2nya
    makasih

  70. SALAM ___212___

    Buat Para Pendekar dan Kisanak,Yang Suka Pingsan2an,

    AllAH S.W.T menciptakan manusia dengan,
    “”””” PIKIRAN,AKAL,Dan RASA “””””
    Dengan 3 kelebihan ini,manusia menjadi cipta’an ALLAH S.W.T yang sempurna…

    Mas2 dan Mbak2 Dimanapun Anda Berada,Jika Kita Semua Menjadi Manusia, Tanpa Salah Satu Diantara 3 Kelebihan Seperti Diatas.Mungkin Tidak Ada Yang
    Pernah Mengatakan Tentang Apa Itu Ilmu Kejawen,Apa Itu Agama,Apa Itu Ke Esa’an Tuhan,Dan Apa Itu Keselarasan Hidup…dll

    ALLAH S.W.T,Menciptakan Manusia Dengan Sempurna, Supaya Manusia Bisa Hidup Dengan SELARAS… Yang Dimaksud Dengan Selaras adalah

    1.SELARAS DENGAN DIRI KITA SENDIRI/ HIDUP
    2.SELARAS ANTAR SESAMA MANUSIA
    3.SELARAS DENGAN ALAM
    4.SELARAS DENGAN SANG PENCIPTA

    Bisa Dijabarkan Sendiri2, Gimana Pengertian Di atas,hehehehehehe…….3x
    Anda Mempunyai AKAL,PIKIRAN,Dan RASA…

    WIRO Udah Capek, coz Ngetiknya Pake KAPAK 212..
    Sampek2 Keybordnya WIRO Jadi 10 Keping,Hehehehehe…

    “PERTEBALAH IMANMU DENGAN PENGETAHUANMU…”

    WEJANGAN INI DARI EYANG SHINTO GENDHENG…

    “Cucuku,Musuh Manusia Yang Nyata Adalah Syaitan”

    NB :
    Kalo Syaitanya Gak Keliatan,Musuhnya Ya Diri Kamu Sendiri [ NAFSU ] Yang ada di dalam OTAKMU…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s